Pages

Selasa, 09 Oktober 2012

MAKALAH PERIODISASI SASTRA INDONESIA

MAKALAH

PERIODISASI SASTRA INDONESIA

OLEH:
USWATUN HASANAH


JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDOESIA
FAKULTAS SASTRA DAN BUDAYA
UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO


BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar  Belakang
Dalam makalah ini, sastra Indonesia berarti sastra berbahasa Indonesia yang sudah berkembang sejak awal abad ke-20 sebagaimana tampak pada penerbitan pers (surat kabar, majalah) baik dari usaha kalangan swasta maupun pemerintahan Kolonial Belanda. Dan selanjutnya berkembang marak bersama sastra daerah (Melayu, Sunda, Jawa, Bali, dan lain-lain).
Dimana tradisi Indonesia pada tahun 1920-an erat hubungannya dengan penerbit Balai Pustaka yang merupakan hasil kebijakan politik pemerintahan kolonial Belanda di bidang pengajaran. Dan perkembangan sastra itu pastilah tidak dapat dilepaskan dari faktor-faktor politik, ekonomi, dan sosial.
Sedangkan novel atau roman Indonesia sudah dimulai pada tahun 1920-an dengan terbitnya Azab dan Sengsara karangan Merari Siregar. Inilah karya pertama yang diterbitkan oleh Balai Pustaka. Dan masalah-masalah yang bermunculan dalam setiap masa itu tertumpu pada peristiwa-peristiwa historis yang sudah dikenal atau populer di kalangan publik sastra Indonesia, seperti Pergerakan Nasional, Balai Pustaka, Pujangga Baru dan sebagainya.

1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, masalah yang akan dibahas adalah :
1.      Bagaimana latar belakang lahirnya sastra angkatan balai pustaka ?
2.      Bagaimana karakteristik karya sastra angkatan balai pustaka ?
3.      Apakah Karya – karya dan  Siapa Pengarang Angkatan Balai Pustaka ?
4.      Siapakah Tokoh – tokoh Angkatan Balai Pustaka ?
5.      Bagaimana karya sastra yang terbit diluar angkatan balai pustaka ?




1.3 Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah :
1.      Untuk mendeskripsikan Latar belakang sastra angkatan balai pustaka, serta sejarahnya.
2.      Untuk mendeskripsikan karakteristik sastra angkatan balai pustaka.
3.      Untuk mendeskripsikan Perkembangan karya sastra angkatan balai pustaka dan pengarangnya.
4.      Untuk mendeskripsikan tokoh – tokoh sastra angkatan balai pustaka.
5.      Untuk mendeskripsikan karya sastra yang terbit diluar angkatan balai pustaka.






















BAB II
PEMBAHASAN

2.1 KESUSASTRAAN ANGKATAN BALAI PUSTAKA
2.1.1 Sejarah dan Latar Belakang Lahirnya Balai Pustaka
Dalam sejarahnya awal mula Balai Pustaka terbentuk ketika pemerintahan Kolonial Belanda mendirikan komisi untuk bacaan sekolah pribumi dan bacaan rakyat, pada 14 September 1908 melalui keputusan Gubernemen dengan nama awal yaitu Commissie voor de inlandsche school en volkslectuur diketuai oleh Dr. G.A.J. Hazeu. Dan Balai Pustaka baru menghasilkan bacaan pada tahun 1910 yang dipimpin oleh Dr. D.A. Rinkes sampai tahun 1916 dengan tugasnya adalah memajukam moral dan budaya serta meningkatkan apresiasi sastra. Kemudian pada tahun 1917 pemerintahan Kolonial Belanda mendirikan Kantoor voor de volkslectuur atau Kantor Bacaan Rakyat yaitu Balai Pustaka.
Tujuan didirikannya Balai Pustaka ialah untuk mengembangkan bahasa – bahasa seperti bahasa Jawa, bahasa Sunda, bahasa Melayu tinggi dan bahasa Madura. Serta mencegah pengaruh buruk dari bacaan yang banyak menyoroti kehidupan pernyaian (cabul) dan dianggap memiliki misi politis (liar) yang dihasilkan oleh sastra Melayu Rendah.
Tujuan inti didirikannya Komisi Bacaan Rakyat adalah meredam dan mengalihkan gejolak perjuangan bangsa Indonesia lewat media tulisan dan tidak bertentangan dengan kepentingan Belanda. Tujuan lainnya adalah menerjemahkan atau menyadur hasil sastra Eropa hal ini bertujuan agar rakyat Indonesia buta terhadap informasi yang berkembang di negaranya sendiri.
Adapun usaha – usaha positif yang dilakukan yaitu mengadakan perpustakaan di tiap – tiap sekolah, mengadakan peminjaman buku – buku dengan tarif murah secara teratur, dan memberikan bantuan kepada usaha – usaha swasta untuk menyelenggarakan taman bacaan.
Jadi, beberapa faktor berikut inilah yang menjadi penyebab perjalanan kesusastraan Indonesia berkembang mengikuti idiologi kolonial :
1.      Pendirian Balai Pustaka telah menafikan keberadaan karya – karya terbitan swasta yang secara sepihak dituding sebagai “bacaan liar”. Karya – karya sastra yang dipublikasikan lewat surat kabar dan majalah, dianggap tidak ada.
2.      Pemberlakuan sensor melalui Nota Rinkes menyebabkan buku – buku terbitan Balai Pustaka, khasnya novel – novel Indonesia sebelum perang, cenderung menampilkan tokoh – tokoh yang terkesan karikaturs.
3.      Penetapan bahasa melayu mendorong munculnya sastrawan – sastrawan yang menguasai bahasa Melayu. Dan mereka datang dari Sumatera. Maka, sastrawan yang berasal dari Sumatera itulah yang kemudian mendominasi peta kesusastraan Indonesia.
Sastra Balai Pustaka adalah sastra rakyat yang berpijak pada kultur Indonesia abad 20. Hal ini dengan jelas nampak dari roman – roman Balai Pustaka dalam bahasa jawa, sunda, dan melayu tinggi.
Sastra Balai Pustaka sebenarnya adalah “sastra daerah”, bukan saja dalam arti menggunakan bahasa daerah  tetapi juga menggarap tema – tema kedaerahan, bisa dilihat dari karya – karya yang lahir pada saat itu.
Saat itu buku – buku yang diterbitkan Balai Pustaka dapat dibagi tiga; pertama, buku untuk anak – anak. Kedua, buku hiburan dan penambahan pengetahuan dalam bahasa daerah. Ketiga, buku hiburan dan penambahan pengetahuan dalam bahasa melayu dan kemudian menjadi bahasa Indonesia.
Pada masa pendudukan jepang (1942-1945) Balai Pustaka masih tetap eksis namun menggunakan nama lain yaitu, Gunseikanbo Kokumin Tosyokyoku yang artinya Biro Pustaka Rakyat Pemerintah Militer Jepang. Zaman keemasan Balai Pustaka sekitar tahun 1948 hingga pertengahan tahun 50-an ketika dipimpin oleh K.St. Pamoentjak dan mendominasi penerbitan buku – buku sastra dan sejumlah pengarang Indonesia bermunculan seperti H.B.Jassin, Idrus, M.Taslim, dan lain – lain.




2.1.2 Karakteristik Karya – karya Sastra Angkatan Balai Pustaka
Balai Pustaka membahas tentang istiadat dan  percintaan. Pada tingkat unsur intrinsik ; gaya bahasa yang digunakan karya – karya Balai Pustaka menggunakan perumpamaan klise, menggunakan banyak pepatah – pepatah dalam bahasanya, serta gaya percakapan sehari – hari. Alur yang dipakai adalah alur datar atau alur lurus dan akhir cerita tertutup. Tokoh – tokohnya selalu orang – orang kedaerahan atau bersifat kedaerahan, baik dalam bahasa maupun dalam masalah dengan teknik penokohan yang datar. Penyajian tokoh hanya dalam permukaannya saja tidak ada atau menggunakan masalah kejiwaan tetapi masalah seperti fisik yang dimunculkan dalam karya – karya Balai Pustaka. Sudut pandang yang digunakan adalah sudut pandang maha tahu, bersifat Idealisme dan Romantis. Kadang banyak alur yang menyimpang dan lambat. Amanatnya bersifat didaktis atau nasihat, mendidik pembaca agar loyal pada pemerintah sebagai pegawai. Bertumpu pada kebudayaan daerah, sehingga karya- karya Balai Pustaka digemari rakyat pedesaan dan rakyat kota yang  Priyayi. Roman – roman Balai Pustaka penuh sentimentalis, penuh air mata/cengeng, yang dimaksudkan untuk meninabobokan rakyat agar menjauhkan diri dari pikiran – pikiran sosial dan politik bangsanya.
Ciri – ciri karya sastra prosa Angkatan Balai Pustaka :
a)       Menggambarkan persoalan adapt dan kawin paksa termasuk permaduan
b)       Bersifat Kedaerahan
c)       Tidak bercerita tentang Kolonial Belanda
d)       Kalimat–kalimatnya panjang dan masih banyak menggunakan perbandingan-perbandingan, pepatah, dan ungkapan – ungkapan klise.
e)       Corak lukisan adalah romantis sentimental.
Adapun perintis puisi baru pada masa angkatan 20 adalah Moh. Yamin. Beliau dipandang sebagai penyair Indonesia baru yang pertama karena ia mengadakan pembaharuan puisi Indonesia, pembaharuannya dapat dilihat dari kumpulan puisi Tanah Air pada tahun 1922.
Berikut ini catatan puisi Moh. Yamin :
Di atas batasan bukit barisan
Memandang beta ke bawah memandang,
Tampaklah hutan rimba dan ngarai,
Lagipula sawah, telaga nan permai,
Serta gerangan lihatlah pula,
Langit yang hijau bertukar warna
Oleh pucuk daun kelapa

2.1.3 Karya – karya dan Pengarangnya
Pada ragam karya sastra prosa, timbul genre baru, yaitu roman, yang sebelumnya belum pernah ada. Tujuan didirikannya Balai Pustaka ialah untuk mengembangkan bahasa – bahasa seperti bahasa Jawa, bahasa Sunda, bahasa Melayu tinggi dan bahasa Madura. Serta mencegah pengaruh buruk dari bacaan yang banyak menyoroti kehidupan pernyaian (cabul) dan dianggap memiliki misi politis (liar) yang dihasilkan oleh sastra Melayu Rendah.
Isi roman Azab dan Sengsara sudah tidak lagi menceritakan hal – hal yang fantastis dan istanasentris, melainkan lukisan tentang hal – hal yang benar terjadi dalam masyarakat yang memusatkan pada golongan orang tua tentang akibat kawin paksa dan masalah adat. Adapun isi ringkasa roman Azab dan Sengsara.
Cinta yang tak sampai antara kedua anak muda Aminuddin dan Mariamin, karena rintangan orang tua. Mereka saling mencintai sejak dibangku sekolah, tetapi akhirnya masing – masing harus kawin dengan orang yang bukan pilihannya sendiri, yang akibatnya tak ada kebahagiaan dalam hidupnya. Pihak gadis terpaksa kawin dengan orang yang tidak dicintai, yang berakhir dengan perceraian dan Mariamin mati muda karena merana.
Genre roman mencapai puncak yang sesungguhnya ketika diterbitkan buku Siti Nurbaya karya Marah Rusli pada tahun 1922. Pengarang tidak hanya mempersoalkan masalah yang nyata saja, tetapi mengemukakan manusia- manusia yang hidup. Pada roman Siti Nurbaya tidak hanya melukiskan percintaan saja, juga mempersoalkan poligami, membangga- banggakaan bangsawan, adat yang tidak sesuai dengan zamannya, persamaan hak wanita dan pria dalam menentukan jodohnya, anggapan bahwa asal ada uang segala maksud tertentu tercapai. Persoalan – persoalan itulah yang ada dalam masyarakat.
Karya – karya Balai Pustaka:
1.      Azab dan Sengsara (Merari Siregar)
2.      Sitti Nurbaya (Marah Rusli)
3.      Salah Asuhan, Pertemuan Jodoh (Abdul Muis)
4.      Salah pilih, Apa Dayaku karena Aku Perempuan (Nur Sultan Iskandar)
5.      Muda Taruna, Buah di Kedai Kopi (Muhamad Kasim)
6.      Kasih Tak Terlerai, Percobaan Setia (Suman HS)
7.      Darah Muda, Asrama Jaya (Adinegoro)
8.      Sengsara Membawa Nikmat, Tak di Sangka, (Tulis Sultan Tati)
9.      Dagang Melarat, Pertemuan (Abas Sutan Pamunjak Nan sati)
Dari segi isi, puisi ini merupakan ucapan perasaan pribadi seorang manusia yang rindu pada keagungan yang Maha Kuasa. Dari segi bentuk, jumlah barisnya tidak lagi empat baris, seperti syair dan pantun dan persajakannya (rima) tidak sama.

Karya Rustam Effendi
Puisi berikut merupakan karya Rustam Effendi :
Bukan beta pijak berperi
Bukan beta pijak berperi,
Pandai mengubah madahan syair
Bukan beta budak berperi,
Musti menurut undangan mair,
Sarat – saraf saya mungkiri
Untai rangkaian seloka lama,
Beta buang beta singkiri
Sebab laguku menurut sukma
Dilihat bentuknya, puisi tersebut seperti pantun, tetapi dilihat hubungan barisnya, seperti syair, ia meniadakan tradisi sampiran dalam pantun sehingga sajak itu disebut pantun modern, yang lebih banyak menggunakan sajak aliterasi, asonansi, dan sajak dalam sehingga beliau dipandang sebagai pelopor penggunaan sajak asonansi dan aliterasi.

2.1.4 Tokoh – tokoh Angkatan Balai Pustaka
Di bawah ini disajikan riwayat hidup para pengarang angkatan Balai Pustaka secara singkat dan berikut nama-nama pada masa angkatan Balai Pustaka.
1)      Merari Siregar
Dilahirkan 13 Juni 1896 di Siporok, Tanapuli Selatan (Sumatra Utara), meninggal 23 April 1940 di Kelenget, Madura. Berpendidikan Handels-correspondent Bond A di Jakarta (1923), pernah bekerja sebagai guru di Medan, rumah sakit umum Jakarta, dan Opium & Zouttreige Kalianget. Novelnya Azab dan Sengsara (1920) lazim dianggap sebagai awal kesusastraan Indonesia.
2)      Marah Rusli
Dilahirkan 7 Agustus 1889 di Padang, meninggal 17 Januari 1968 di Bandung. Berpendidikan Sekolah Dokter hewan di Bogor (1915), dan Dosen Sekolah Tinggi Dokter Hewan di Klaten (1948). Namanya terkenal karena novel atau roman Siti Nurbaya.
3)      Abdul Muis
Dilahirkan pada tahun 1889 di Solok, Sumatra Barat, meningggal 17 Juli 1959 di Bandung. Pendidikan terakhir tamat sekolah kedokteran (STOVIA), di Jakarta. Menjadi klerek didepartemen buderwijs en eredienst dan jadi wartawan di Bandung selain itu ia juga aktif dalam syarikat islam dan pernah menjadi anggota dewan rakyat. Namanya terkenal karena novel Salah Asuhan (1928), Pertemuan Jodoh (1933), Surapati (1950), dan Robert Anak Surapati (1953)
4)      Nur Sultan Iskandar
Dilahirkan 3 November 1989 di Sungai Batang (Sumatra Utara), meningggal 28 November 1975 di Jakarta. Pendidikannya sekolah Melayu 11 (1908), dan sekolah Bantu (1911) ia pernah menjadi guru sekolah Desa di Sungai Batang (1908), guru Bantu di Muarabelita (Palembang), Dosen Fakultas Sastra UI (1955-1960), dan Redaktur Balai Pustaka hingga pensiun. Menghasilkan sejumlah novel diantaranya yaitu Apa Dayaku Karena Aku Permpuan (1922), Salah Pilih (1928), Karena Mertua (1932), dan lain – lain.
5)      Muhamad Kasim
Dilahirkan tahun 1886 di Muara Sipongi, Tanapuli Selatan (Sumatra Utara), pendidikannya sekolah guru sampai tahun 1935, ia bekerja sebagai guru sekolah dasar. Kumpulan cerpennya Teman Duduk (1936) lazim disebut sebagai awal tradisi kumpulan cerpen sastra Indonesia. Bukunya yang berjudul Si Samin mendapat hadiah Sayembara Buku Anak – anak Balai Pustaka tahun 1924, lalu terbit lagi tahun 1928 dengan judul Pemandangan Dalam Dunia Kanak – kanak.
6)      Suman H. S.
Dilahirkan tahun 1904 di Bengkalis. Berpindah ke sekolah Melayu di Bengkalis (1912-1918) dan sekolah normal di Medan dan Langsa (1923), dia pernah menjadi guru Bahasa Indonesia di HISSIAK Sri Indapura (1923-1930). Kepala Sekolah Bumi Melayu (di Pasir pengkarayaan (1930) pemilik sekolah dizaman penduduk Jepang, pemilik sekolah merangkap kepala jabatan dinas Pekanbaru – Kampar. Anggota pemerintahan tingkat satu Riau (1960-1966). Anggota DPRD propinsi Riau (1966-1968) dan terakhir menjabat ketua umum Yayasan Lembaga Pendidikan Riau.
Karangannya :
a)      Kasih Tak Terlarai (novel, 1929)
b)      Percobaan Setia (novel, 1931)
c)      Mencari Pencuri Anak Perawan (novel, 1932)
d)     Casi Tersesat (novel, 1932)
e)      Kawan Bergelut (kumpulan cerpen, 1938)
f)       Tebusan Darah (novel, 1939)
7)      Adinegoro
Dilahirkan 14 Agustus 1904 di Talawi, Sumatra Barat, meninggal 8 Januari 1967 di Jakarta berpendidikan sekolah kedokteran (STOVIA) di Jakarta (1918-1925) dan kemudian memperdalam pengetahuan di Belanda dan Jerman Barat (1926-1930), dia pernah memjadi redaktur Panji Pustaka. Perwata Deli dan Mimbar Indonesia di samping itu ia juga pernah menjadi anggota Dewan Rakyat pada masa pendudukan Jepang, anggota Dewan Perancang Nasional, anggota MPRS, ketua komisaris badan penerbit Dewan Agung, dan Dewan Komisaris LKBN antara.
Karangannya:
1.      Darah Muda (novel, 1927)
2.      Asmara Jaya (novel, 1928)
3.      Melawat Ke Barat (novel, 1930)
8)      Tulis Sutan Sati
Dilahirka tahun 1928 di Bukitinggi, meninggal tahun 1942 di Jakarta pernah menjadi guru dan kemudian menjadi Redaktur Balai Pustaka (1920-1940).
Karangannya:
  1. Sengsara Membawa Nikmat (novel, 1928)
  2. Tak Disangka (novel, 1929)
  3. Syair Siti Marhumah Yang Saleh (1930)
  4. Memutuskan Pertalian (novel,1932)
  5. Tiak Membalas Guna (novel, 1932)
9)      Abas Sutan Pamunjak Nan Sati
Di lahirkan 17 Febuari 1899 di Magak, Bukitinggi, meninggal 4 Oktober 1975 di Jakarta pendidikannya Swasta di Magek (1908-1911) sekolah privat di Bukitinggi (1911-1913), Kweek Schol (1914-1920), kursus bahasa (1918), dan Inland MO (1929-1945), ia pernah menjadi guru diberbagai kota (1920-1942), Dosen Sekolah Tinggi di Jakarta (1942-1945), Dosen Universitas Gajah Mada di Yogyakarta (1946-1949), pegawai departemen pendidikan pengajaran merangkap Dosen Universitas Indonesia di Jakarta (1949).
Karangannya:
1.      Dagang Melarat (novel, 1926)
2.      Pertemuan (novel, 1927)
3.      Putri Zahara atau Bunga Tanjung di Pasar Pasir (Afrika) (novel, 1947)
4.      Jambangan (Kumpulan Sajak, 1947)
10)   Aman Datuk Madjoinjo
Dilahirkan tahun 1896 di Surakam, Solok (Sumatra Utara), meninggal 16 Desember 1969, sejak tahun 1920 hingga pensiun ia bekerja di Balai Pustaka.
Karangannya:
1.      Syair Si Banso Urai (1931)
2.      Menebus Dosa (novel, 1932)
3.      Rusmala Dewi (novel bersama S.Hardejosumarto,1932)
4.      Si Cebol Rindkan Bulan (novel, 1934)
5.      Sampaikan Salamku Kepadanya (novel, 1935), dll.
11)  Muhammad Yamin
Dilahirkan 23 Agustus 1903 di Sawahlunto, Sumatra Barat, meninggal 17 Oktober 1926 di Jakarta, pendidikannya HIS (1918), AMS (1927), dan tamat sekolah Hakim Tinggi Jakarta (1932). Ia pernah menjadi Menteri Kehakiman (1951), Menteri Pengajaran, pendidikan dan kebudayaan RI (1953-1955), Ketua Badan Pengawasan LKBN antara (1961-1962) ketua Dewan Perancang Nasional (1962).
Karangannya:
  1. Tanah Air (Kumpulan Sajak, 1922)
  2. Indonesia Tumpah Darahku (Kumpulan sajak, 1928)
  3. Kalau Dewi Tara Sudah Berkata (drama, 1932)
  4. Ken Arok dan Ken Dedes (drama, 1934)
12)  Rustam Effendi
Dilahirkan 13 Mai 1903 di Padang dan HKS Bandung ( 1924) dia pernah menjadi guru di Perguruan Tinggi Islam Adabiah 11 Padang tahun (1928-1947), ia bermukim di Belanda dan 14 tahun diantaranya (1933-1946) menjadi anggota Kamer Majelis Rendah.
Karangannya:

  1. Bebasari (drama, 1926)
  2. Percikan Permenungan (kumpulan sajak, 1926)
13)  Yogi (Abdul Rivai)
Dilahirkan 1 Juli 1896 di Bonjol, Sumatra Utara, meninggal 4 April 1983 di Jakarta pendidikannya Sekolah Gubernemen kelas dua Lubuk Sikamping dan Kursus Guru Bantu.
Karangannya:
  1. Gubahan (kumpulan sajak, 1930)
  2. Puspa Aneka (1931)
Tokoh – tokoh yang pernah memimpin Balai Pustaka tercatat Dr. D.A Rankes, Dr. G.W.J. Drewes, Dr. K.A. Hidding, sementara sastrawan Indonesia yang pernah bekerja di sana tercatat adinegoro,S. Takdir Alisjahbana, Armijn Pane, Nur Sutan Iskandar, dan H.B. Jasin.

2.1.5 Karakteristik Karya Sastra yang Terbit di Luar Balai Pustaka
Karya sastra yang terbit di luar Balai Pustaka dan yang tidak termasuk kriteria Balai Pustaka biasa kita sebut dengan Bacaan Liar.
Pada abad ke-19, di Surabaya terbit surat kabar Bintang Timoer (mulai tahun 1862). Awal abad-20 di Bandung terbit surat kabar yaitu Medan Priyayi yang memuat cerita – cerita bersambung berbentuk roman. Cerita – cerita itu ditulis dalam bahasa Melayu, tetapi bukan oleh pengarang – pengarang Melayu atau Sumatra, yang mengisahkan masyarakat pada masa itu. Seperti roman yang berjudul Hikayat, yang melukiskan kehidupan sehari – hari dan menggunakan bahasa Melayu. Pemimpin redaksi surat kabar Medan Prijaji sendiri, Raden Mas (Djokonomo) Tirto Adhisurjo (1875-1916) menulis dua buah cerita roman, masing-masing berjudul Busono (1910) dan Nyai Permana (1912). Pengarang keturunan bahasa Melayu- Cina. Misalnya G. Francis yang menulis kisah Nyai Desima (1896). Kisah ini menceritakan nasib seorang wanita kampung yang dijadikan nyai orang Inggris kemudian tertawan hatinya oleh pengaruh guna-guna seorang Bang Samiun.
Adapun karya Marco Kartodikromo yang berjudul Student Hijo, yang terbit pertama kali tahun 1918 melalui Harian Sinar Hindia, dan muncul sebagai buku tahun 1919, merupakan salah satu perintis lahirnya sastra perlawanan: sebuah fenomena dalam sastra Indonesia sebelum perang.
Novel ini berkisah tentang lahirnya para intelektual pribumi dari kalangan borjuis kecil yang secara berani mengontraskan kehidupan di Nederland, oleh karena itu novel ini dipinggirkan oleh Balai Pustaka. Tak hanya itu, buku ini menceritakan kisah cinta yang rumit antara para tokoh – tokohnya seperti Hijo, Biru, Wungu, Walter dan lain – lain.
Adapun Kesastraan Melayu Tionghoa. Mengutip hasil penelitian Salmon Edwin mengatakan, Oey Se karya Thio Tjien Boen dan Lo Fen Koei karangan  Gouw Peng Liang adalah dua prosa asli pertama Kesastraan Melayu Tionghoa yang diterbutkan tahun 1903, dua karya itu lahir 20 tahun lebih awal dibanding karya – karya sastra terbitan Balai Pustaka antara lain terbitan novel Azab dan Sengsara (1920) karya Merari Siregar dan Siti Nurbaya (1922) karya Marah Rusli.
Isi dari Oey Se karya Thio Tjien Boen dan Lo Fen Koei itu sudah bukan lagi tergolong kisah – kisah hikayat namun sebaliknya lebih mengesankan sabagai novel denan para tokohnya yang riil an pengarang yang jelas. Gerakan Tionghoa Modern waktu itu, berniat ingin memperbarui adat – istiadat Tionghoa di Jawa yang mereka nilai sudah kolot.











BAB III
PENUTUP
3.1 Simpulan
Dalam Sejarahnya Balai Pustaka terbentuk pada masa pemerintahan Kolonial Belanda. Nama awal dari Balai Pustaka yaitu Commissie voor de Inlandsche School en Volkslectuur. Kemudian pada tahun 1917 pemerintahan Kolonial Belanda mendirikan Kantoor voor de volkslectuur atau Kantor Bacaan Rakyat yaitu Balai Pustaka. Karya pertama yang diterbitkan pada masa angkatan Balai Pustaka adalah Azab dan Sengsara oleh Merari Siregar (1920). Tujuan didirikannya Balai Pustaka ialah untuk mengembangkan bahasa – bahasa daerah. Balai pustaka juga melakukan berbagai cara untuk mencegah pengaruh buruk dari bacaan yang banyak menyoroti kehidupan pernyaian (cabul) dan daianggap memiliki misi politis (liar) yang dihasilkan oleh sastra Melayu Rendah.
Karya – karya Balai Pustaka membahas tentang istiadat dan  percintaan. Tokoh – tokohnya di angkatan Balai pustaka selalu orang – orang kedaerahan atau bersifat kedaerahan. Sedangkan karya sastra yang terbit di luar Balai Pustaka dan yang tidak termasuk kriteria Balai Pustaka biasa kita sebut dengan bacaan liar. Pada abad ke-19 mulai bermunculan bacaan liar yang ada di Surabaya, yaitu terbit surat kabar Bintang Timoer (mulai tahun 1862). Pada masa Balai Pustaka, bacaan liar yang popular adalah Nyai Dasima dan Student Hijo. Adapun Kesastraan Melayu Tionghoa.Oey Se karya Thio Tjien Boen dan Lo Fen Koei karangan  Gouw Peng Liang, isinya menceritakan tentang keinginan memperbarui adat – istiadat Tionghoa di Jawa, yang mereka nilai sudah kolot.

3.2  Saran
Berdasarkan uraian di atas, yang menjadi saran adalah Perlu dikaji kembali secara mendalam tentang usaha latar belakang lahirnya balai pustaka, ciri-ciri karya sastra angkatan balai pustaka dan tokoh-tokoh pengarang dan karya sastranya. Dalam tugas ini, Kami membuat berdasarkan sumber – sumber yang ada. Kami juga menyadari, masih ada banyak kekurangan di dalam penulisan tugas ini. Sehingga perlulah bagi kami, dari para pembaca untuk memberikan saran yang membantu supaya makalah ini mendekati lebih baik. Atas perhatian Anda semuanya, kami ucapkan terima kasih.





























DAFTAR PUSTAKA


Muzzam. 2009. Angkatan balai pustaka. Online
di akses Tanggal 14 Oktober 2011

Anonim. Latar belakang angkatan balai pustaka. Online
di akses Tanggal 14 Oktober 2011

Sastro, dukuh. 2011. Sastra indonesia di era 1900-1933. Online
di akses Tanggal 14 Oktober 2011

Andriew. 2011. Karakteristik sastra angkatan balai. Online
di akses Tanggal 14 Oktober 2011

Bastin, danriris. 2010. Sastra ringkasan ciri-ciri karya sastra tiap angkatan. Online
di akses Tanggal 14 Oktober 2011


Anonim. Angkatan 20-An. Online
di akses Tanggal 14 Oktober 2011




0 komentar:

Poskan Komentar